jom jadi kawan saya

Tuesday, 11 September 2012

SDG Part 19

Bila masuk ke ruang pejabat yang dulunya milik Isfahan, buatkan aku sebak sekejap. Terasa bau harum tubuh dia yang dah macam melekat kat hidung aku ni. Aku pandang hiasan keliling dinding. Banyak sijil-sijil bergantungan dan yang paling menarik sekali ialah potret pertunangan aku dan dia dulu selain gambar Yaya keriangan. Dalam tertawa, aku menangis. Perlahan, gambar-gambar tu aku usap penuh rindu.

Minyak wangi yang biasa dia gunakan pun masih tersusun kemas di atas meja. Itu lagi membuatkan aku tak boleh nak singkirkan dia dari dalam ingatan saat ini. Tapi aku pasrah. Aku mesti kuat dalam mengharungi hidup yang tak seindah mimpi. Aku akan pastikan perniagaan arwah terus berkembang bagi memastikan perbelanjaan rumah anak yatim tak terjejas sedikit pun.

Pagi tu, mesyuarat ringkas diadakan bagi memperkenalkan aku dengan semua staf yang ada dan aku meminta jasa baik semua supaya bekerjasama sama seperti adanya arwah dulu. Selepas aku diberi taklimat ringkas oleh Lyana, setiausaha arwah dulu baru laa aku faham rupanya banyak lagi projek yang dirancang oleh arwah. Melihatkan kertas kerja yang lengkap, dapat aku pastikan yang arwah seorang yang kemas dan tersusun.

Pagi-pagi macam tu memang selalu aku sarapan ringkas. Cukup dengan roti sekeping dan Milo panas secawan tapi bila Lyana mengajak aku sarapan sekali, tak salah rasanya join diorang. Hari pertama, lebih baik kenal semua pekerja kat sini.

Perbincangan tak rasmi kami pagi tu jugak membuatkan aku tergamam dengan idea arwah yang nak melabur dalam hartanah. Cuma waktu tak berkesempatan. Beberapa lawatan ke tapak projek juga sudah dilakukan sebelum arwah meninggal dunia dan beberapa tempat sudah dikenalpasti untuk dibangunkan.

Patut laa arwah beriya-iya nak suruh aku cuti lama-lama. Mesti dia dah rancang nak pergi tengok projek dia yang terakhir tu. Bila membincangkan perkara yang membabitkan perancangan awal arwah, aku lihat pekerja semuanya macam takut-takut nak luahkan. Mungkin diorang anggap aku masih lagi tak dapat terima pemergian arwah.

“Kamu semua boleh cakap pasal apa jua cadangan. Saya tak apa-apa. Sama-sama kita usahakan impian arwah. Saya nak arwah tau yang kita semua dah cuba pastikan usaha dia tak sia-sia” kata-kata semangat aku tu disambut dengan tepukan oleh semua. Permulaan hari bekerja yang baik untuk aku, rasanya. Detik hati makin sayu.


Rasa penat giler bila kerja line korporat ni. Baru laa terasa dah lama sangat tak masuk pejabat, menulis segala surat formal dan meneliti dokumen yang mesti ditandatangan. Itu belum lagi urusan dengan bank, setiausaha syarikat, pelanggan, pembekal tentang pertukaran aku bagi menggantikan arwah Isfahan. Siapa kata senang jadi bos ni. Ingat dalam drama ke? Pakai sign je segala surat. Takde maknanya.

Nampaknya Isfahan dah menyediakan ruang terbaik untuk aku memulakan langkah dalam bidang ni bila semua pelanggan dan pembekal memberikan kerjasama. Memang Isfahan mempunyai track record yang baik dengan semua. Dan aku harus mengekalkannya begitu.

Malam tu terasa lega sebab aku dah mula nampak hikmahnya. Dengan keuntungan yang diperolehi syarikat, kebajikan anak-anak yatim terpelihara. Aku pun dah mula nampak ada dunia lain selain dunia kraf aku yang kat rumah tu. Dan yang penting, tak sia-sia apa yang aku belajar dulu.

Insyaallah esok akan jadi penerus misi untuk memajukan lagi empayar arwah tunangku, Isfahan.

Pagi tu, entah mana datang idea nak buat satu lagi bisnes. Bukan buat baru maksud aku, cuma mengembangkannya. Sebab pelanggan aku pun dah boleh dikatakan ramai selain yang tetap, jadi sayang laa kalau pelanggan tu dibiarkan saja kan? Sejak arwah takde, aku selalu tolak je pelanggan aku kat kawan-kawan yang sama bisnes. Takde hati nak buat selain takut rosakkan kepercayaan orang kat aku.

Tapi sejak aku tengok kat sini pun ok je dan tak kurang dengan staf-staf yang kreatif, baik aku buat benda ni. Lepas bincang dengan Lyana pasal bajet untuk projek kraf ni, aku pun terus call kawan-kawan lama untuk bincang harga iklan bisnes baru ni dibawah jenama baru. Aku betul-betul mengharapkan tuah nama arwah Isfahan.

Bila dah confirm dengan budak IT untuk buat satu blog syarikat, esoknya tu dah dekat 500 viewer. Satu perkembangan yang sangat baik untuk permulaan. Lepas adakan taklimat ringkas dengan pegawai pemasaran, aku buat perjumpaan pula dengan staf yang aku lantik sementara khas untuk projek ni. Bila diorang dah betul-betul faham dengan tugas masing-masing, semua bersurai dengan kerja yang menimbun menanti esok.

Isfahan, nampak tak yang aku akan bekerja keras untuk bisnes kau. Insyaallah aku takkan hampakan kau. Senyum menipis di bibir.

Hampir setahun arwah pergi. Semua perniagaan berjalan lancar tapi biasalah adat orang berniaga. Ada turun naik. Customer lambat buat payment, cancel order tiba-tiba, orang lain tiru bisnes kita. Ragam biasa.

Tapi semua tu tak jadi hal sebab aku bisnes bukan nak jadi kaya. Aku just nak teruskan usaha arwah Isfahan aje. Setakat ni takde masalah tak cukup untuk aku. Apa yang ada, aku bersyukur.

Pertemuan dengan peguam Isfahan semalam pun buat aku tak terkata. Arwah dah buat surat wasiat untuk letakkan aku sebagai penama atas semua hartanya kecuali rumah lama arwah yang telah diserahkan kepada Yaya tetapi memandangkan Yaya pun dah tak ada lagi, maka semua harta Isfahan menjadi milik aku tetapi dengan syarat.
Syaratnya iaitu hanya selepas usaha mencari ibu kandung Isfahan dilakukan dan setelah aku tandatangan penerimaan jawatan di syarikat miliknya.

Mula-mula aku terfikir, nak buat apa rumah banyak-banyak? Yang satu tu pun aku jarang nak jaga, inikan pulak ada dua. Tapi yang jawatan tu memang aku dah buat dulu.
Mana aku nak cari mak kandung dia ni? Mak Long Tijah pun tak tau. Setakat maklumat umum, mak dia ada kat oversea. Kalau luar negara tu agak-agak macam sebesar kampung aku takpe laa jugak. Ini takde klu langsung. Pening dah aku ni nak memikirkan pelosok mana aku nak kena redah nak mencari mak dia. Allah!

Dalam pada aku rancang nak mencari ibu kandung Isfahan, kerja di pejabat makin bertambah. Semua ni sebab syarikat dah mula membekalkan hamper untuk jualan di pasaraya-pasaraya besar dan untuk jualan hari perayaan. Itu tak termasuk untuk jualan secara runcit.

Sekarang ni, orang semakin suka sesuatu yang lain daripada orang lain. Sambut harijadi anak yang berusia setahun pun nak hamper yang mengikut tema. Bagi kami orang yang berniaga ni, permintaan pelanggan harus diutamakan. Iye kan je apa yang diorang nak.

Aku pun terasa semakin stabil emosi bila memikirkan sebarang benda yang berkaitan dengan Isfahan. Kalau dulu, pantang sebut nama, free aje airmata menitik tapi sekarang dah ok. Aku siap boleh tersenyum lagi.

Alamak! Ibu kandung Isfahan. Belum mula sebarang usaha pun nak mencari. Kalau aku guna khidmat P.I ok kot? Mana ada masa nak travel satu dunia nak mencari orang yang sengaja hilangkan diri. Baru teringat, sejak aku masuk bekerja kat sini, aku belum ambik cuti walau sehari pun. Terasa otak aku lelah dengan beban di office.

“Lyana, masuk kejap” aku intercom setiausaha yang rajin tu.

“Ye Cik. Ada apa-apa yang saya boleh tolong?” terus dia bukak buku nota dia sambil tunggu apa yang aku nak cakap.

“Duduklah. Saya nak ajak borak-borak je. Saya nak tanya ni, selama awak kat sini jadi setiausaha arwah, company pernah buat family day tak?” aku perlu bertanya sebelum mebuat sebarang keputusan.

“Arwah dulu tak buat hari keluarga Cik tapi belum pernah arwah miss sambut 1 Ramadhan dengan anak yatim, bagi sumbangan kat orang susah masa Hari Raya. Minggu last puasa tu memang selalu buat majlis berbuka kat rumah anak yatim. Lagi satu, arwah selalu buat bacaan Yasiin kat pejabat ni tiap-tiap hari Jumaat. Nanti dia suruh Makcik Yam yang tukang sapu tu buat makan-makan, dia bayar upah” lancar je dia terangkan tabiat arwah kat aku.

Banyak lagi yang aku tak tau pasal arwah tunang aku tu rupanya. Tapi aku akan usaha untuk meneruskan apa yang dia buat masa hayatnya dulu. Learn from the best and you will be great. Itu yang selalu Isfahan cakap kat aku. Lepas dia pergi baru aku nampak kebenaran kata-kata dia.

Bermula minggu tu jugak, rutin lama arwah aku mulakan semula. Aku pasti yang projek kraf aku tu berjaya. Mungkin dalam minggu ni aku kena mula teliti projek hartanah yang arwah nak invest dulu. Mesyuarat dengan pengurus projek ditetapkan lusa. Harap-harap takde masalah besar untuk mulakan projek ni secepat mungkin.

Tengahari tu, aku rasa nak makan sangat ayam penyet kat Air Keroh. Lama betul tak makan kat sana. Lagipun ada nak cari barang dapur sikit lepas tu. Hmm, orang tak laa ramai sangat. Apa taknya, dah dekat pukul 3. Dah nak masuk minum petang pun.

Tengah sedap-sedap makan tu, aku perasan yang kerusi kat depan aku ditarik. Aku tak pelawa pun orang duduk sini.

“Kau ok? Aku rindu kau sangat” aku angkat muka biarpun aku tau yang aku tak mimpi bila dengar suara siamang gatal yang dah dua kali buat aku benci giler kat dia. Iskandar ni takde kerja lain ke ha?

“Hmm, aku takde masa nak main-main lagi Iskandar. Kalau takde hal penting, aku pergi dulu” macam tak percaya je aku betul-betul dah berubah sejak Isfahan meninggal.

“Hey, kau tak boleh buat perangai macam ni. Aku yakin yang arwah pun nak ada seseorang yang boleh jaga kau bila dia takde. Dan aku pun tak boleh tengok kau lesu macam ni. Macam dah tak nak hidup je lagi. Kita tak boleh terus bernafas dalam angan-angan Deng. Kau dengar laa cakap aku ni” usaha bermati-matian dia ni. Aku hanya boleh tersenyum tawar.

“Memang betul aku dah tak nak pikir apa-apa lagi. Kau faham tak yang Isfahan dah takde, Yaya pun dah pergi. Dah tak ada sape lagi yang aku kena pikirkan” panjang nafas kuhela. Rasa payah sangat nak luahkan isi hati. Kenapa dia nak toreh balik luka yang begitu susah nak aku sembuhkan.

“Deng, kau tak boleh seksa diri kau macam ni. Kau still ada kakak yang risaukan kau. Kau ada pekerja yang usaha keras nak cari rezeki untuk anak bini diorang kat rumah. Kalau kau masih lagi kat takuk ni, buat bisnes pun slow, macam mana kau nak maju? Jangan tenggelam dengan khayalan Deng. Aku tau you are better than that” kenapa aku rasa macam terdengar ayat-ayat arwah Isfahan?

“Kau tak tahu masalah aku yang sebenarnya Is. Memang aku slow buat bisnes sebab hati aku bukan line ni. Aku pergi kerja semata-mata kerana wasiat arwah. Kenapa semua orang susah sangat nak paham?” kali pertama selepas hampir setahun arwah pergi, airmata aku bergenang semula bila teringatkan dia.

Ternyata aku sebenarnya belum kuat lagi. Terutamanya di depan Iskandar. Kenapa dia macam dah jadi baik depan aku sekarang? Apa lagi laa muslihat dia ni. Musykil.

“Eh, kau buat apa kat sini? Kau mengekor aku ek?” aku cuba bermati-matian nak jadi Deng yang normal. Deng yang dulu.

“Haa, macam tu laa Adelin Syaurah yang aku kenal. Aku ikut kau? Tak nak laa aku. Kang tak pasal-pasal kena baling kayu lagi. Dah laa ganas, brutal, tak lawa pulak tu” aku tergelak dengar ayat mengutuk dia yang ikhlas tu.

“Akhirnya aku berjaya jugak buat kau gelak. Ingat Deng, kakak kau risau kau asyik muram je. Memang aku ikut je kau sejak hari pertama arwah pergi. Just nak pastikan yang kau ok. Lagipun arwah memang ada jumpa aku untuk bincang pasal kita” bulat mata aku pandang dia. Buat apa Isfahan jumpa dia?

“ Masa tu, dia ada datang kat resort yang kita breakfast dulu. Nak survey tanah kat sana. Masa tu, aku ingat dia nak kacau bisnes aku tapi rupanya tak. Dia just nak tanya aku pasal kita. Dan aku dah explain kat dia yang kita takde apa-apa.” Baiknya hati kau Iskandar. Aku tersenyum dengar kata-kata tu.

“Masa tu sehari sebelum korang tunang. Dia ada cakap kat aku yang in case kat rumah Kak Arah, kau mengaku aku ni boyfriend kau dia memang tak kacau kau. Aku mengaku, time tu aku yang lambat. Tapi waktu tu pun macam-macam yang jadi. Dengan Anis buat hal, Yaya lagi. Apa-apapun aku tak salahkan kau. Ni semua takdir hidup.” Tersentap kejap aku dengar kata-kata yang keluar dari mulut dia. Bukan macam Iskandar siamang gatal dan kuku besi yang aku kenal.

“Apa-apa pun aku tetap ingat janji aku kat kau yang takkan kacau kau lepas pertemuan kita dulu sebab tu aku ikut kau tanpa kau sedar. Tapi kau jangan salah faham. Ini semua sebab aku dah janji dengan arwah nak jaga kau.” Janji dengan arwah? Lagi aku tak paham ini kes.

“Macam ni, dia ada cakap kat aku, masa depan tak siapa yang tahu jadi dia berjanji depan aku untuk bahagiakan kau sampai habis nafas dia kat atas dunia ni dan dia paksa aku bersumpah untuk buat benda yang sama andai dia tak ada lagi. Sejak hari tu, kitorang selalu keep in touch” Ya Allah, ujian apakah yang Kau datangkan ini?

“Aku pun tau pasal mak kandung dia yang dah merata dia cari tu. Dia ada mintak bantuan aku tapi belum sempat aku nak bagi info kat dia, Allah dah jemput dia dulu” maknanya, ada laa berita pasal ibu kandung dia. Excited sekejap aku dengar.

“Banyak jugak contact kau ye? Senang je kau dapat cerita pasal mak dia”
tertanya-tanya jugak aku, sebegitu senang Isfahan percaya kat orang macam Iskandar ni.

“Orang berniaga, macam tu laa. Kena laa banyak contact. Aku dapat tau pasal arwah ibu Isfahan pun sebab ada kawan aku kerja kat imigresen. Untuk pengetahuan kau, ibu arwah dah lama meninggal. Kanser paru-paru. Memang ikut cerita, dia yang lari tapi sebenarnya dia nak berubat kat luar negara. Semua dokumen ada kat office aku. Esok aku hantar kat kau. Itu untuk kau buktikan pada lawyer ok.” Macam tak percaya yang di depan aku ni Iskandar yang matang dan ada pertimbangan wajar. Betul ke dia ni Iskandar?

“Aku tak tau nak kata apa Iskandar. Terima kasih. Terima kasih bagi pihak arwah. Aku yakin dia pun dah tenang kat sana bila tau semua ni settle cepat.” Dapat aku membayangkan Isfahan tersenyum lega.

“Ok, dah lega kan kepala kau tu. Sekarang ikut aku kejap” Haa??! Apa lagi laa dia ni. Berkerut dahi aku kejap. Risau bila mengenangkan apa lagi laa yang dia nak dajalkan aku lepas ni sebagai balasan atas maklumat tadi.

“Ish kau ni. Mesti pikir yang bukan-bukan. Nak mintak tolong kau temankan aku pergi hospital aje. Tengok baby” Err, dia dah kahwin ke? Ada anak pulak tu. Menakutkan aku je laa dia ni.

“Hello, kau dengar tak ni? Cepat laa. Nak beli hadiah lagi. Kang habis pulak waktu melawat” bila dia berdiri baru aku tergerak nak tanya.

“Anak sape weh? Kau ke?” bukan main kuat dia gelakkan aku. Malu aku bila ramai orang tengok.

“Kau ni, suka-suka je nak kata aku ada anak ek. Takde masa aku nak buat anak kalau asyik mengekor kau aje 24jam. Tak caya, pergi tanya kakak kau” Kak Arah pun tau dia ni selalu ikut aku? Siap laa kau kak!

Cepat-cepat dia tarik tangan aku ajak beredar bila tengok aku still lagi duduk tak bergerak.

“Jom kita tengok anak Anis” Ex tunang dia? Apa sengal laa dia ni. Kang tak pasal-pasal aku kena sembur lagi. Ishh, taknak laa. Cepat-cepat aku geleng kata tak nak ikut dia.

“Jom laa teman aku. Dia dah ok sekarang. Masa dia kawen last year pun dia ada jemput kau. Aku ingat nak culik kau tapi aku paham emosi kau tak betul lagi. Dia pun kata nak jumpa kau kalau kau dah sihat. Come on, please” aku pergi jugak dengan rasa terpaksa.

Bau hospital betul-betul buat aku rasa rimas dan tak berapa selesa sebab masih lagi dihantui dengan kenangan kat bilik mayat. Bila aku pegang lengan Iskandar kuat-kuat, dia senyum macam faham je apa yang aku rasa. Langkah aku rasa berat sangat.

Automatik terus teringat saat aku nak cam mayat arwah. Rasa macam jam berputar kembali ke masa tu. Tiba-tiba langkah aku terhenti. Iskandar toleh kat aku, tak faham.

“Kenapa?” aku tarik nafas dalam-dalam. Aku cuba ingatkan diri aku yang sekarang ni nak tengok baby, bukan nak cam mayat.

“It’s okey Deng” Iskandar angguk perlahan. Ya, aku boleh!

Pintu bilik diketuk dan dikuak perlahan. Aku tengok seorang lelaki tengah mengendong bayi yang berbalut selimut hijau. Seorang wanita yang pernah mengherdik aku dulu terbaring lemah di katil, tersenyum melihat aku datang.

“Dapat jugak Is pujuk awak datang ye. Terima kasih” Lelaki yang memegang bayi tadi, menghulurkan anak kecil tu ke tangan aku. Kekok. Risau, kalau laa jatuh anak orang! Insurans berjuta pun belum tentu cukup nak cover. Phewww!

Bila bayi sepanjang lengan dah ada dalam pelukan, aku rasa happy. Tak pernah rasa macam ni. Agaknya ini yang arwah Isfahan rasa saat dia menerima amanah untuk membesarkan arwah Yaya dulu.

“Aku keluar sekejap” bisik Iskandar perlahan meninggalkan aku dan Anis berdua.

“Adelin, saya nak mintak maaf pasal saya marah awak dulu tu” Marah? Kau serang aku ok. Tapi takpe laa. Dah lama sangat tu. Dah lupa pun.

“Asalkan awak menyesal, saya tak kisah pun” aku tersenyum dan perbualan kami berlanjutan tentang arwah Isfahan, hal Iskandar yang tak cari pengganti aku, tentang jemputan kahwin yang tak dapat aku penuhi dan paling mengejutkan yang Iskandar mengaku hanya tunggu aku. Tu pun Anis tau ke? Ish, bikin malu saja.

“Saya harap awak bagi diri awak peluang untuk kenal orang lain. Macam saya” Perbualan kami mati tiba-tiba bila dua lelaki, Iskandar dan suami Anis masuk. Bila tersedar yang Anis perlukan lebih rehat, aku ajak Iskandar balik.

“Aik, dah nak balik ke? Aku belum dapat pegang lagi baby tu. Daripada tadi asyik kau je. Aku yang beli hadiah dia tau. Mana aci macam ni” Ish, buat lawak pulak. Aku bagi dia jurus sepit ketam sedas. Takpe, bagi can dia rasa macam mana pegang baby kejap. Kelakar tengok betapa dia kekok nak handle budak yang masih lagi merah.

“Aku nak ada anak cepat Deng. Dengan kau semestinya. Kita kahwin jom” gatal betul laa dia ni dan sekarang hati aku rasa lapang. Takde lagi rasa bersalah kat Isfahan bila aku tersenyum kat Iskandar.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Aku betul-betul bersyukur bila Kak Arah datang jumpa aku nak mintak tolong pasal Deng. Memang aku mengaku yang aku ikut semua perkembangan dia sejak arwah dikebumikan sampai laa saat ni.

Setiap masa aku jadi penghendap terhormat. Kalaupun aku tak boleh ikut, aku akan suruh Ijam dengan Locoi follow dan hantar report kat aku. Ye laa, bisnes aku pun kena jaga jugak. Kalau dah mengekor orang aje, hancur pulak chalet dengan resort aku tu nanti. Nak makan apa?

Sepanjang aku tengok dia pergi pejabat, aku mengharapkan dia memulakan cepat projek properties arwah tapi tak bergerak-gerak pun. Dia pergi bantai buat bisnes kraf tu pulak. Memang laa masyuk tapi berapa sen sangat yang dapat? Tak berbaloi.

Kalau tak salah aku, resort yang baru arwah take over tu dah separuh siap. Kalau laa tak dibayar duit maincon, macam mana nak siap. Kalau diorang cabut, dah satu kerja lagi nak cari kontraktor lain.

Aku rasa cukup laa setahun ni dia leka. Aku kena buat sesuatu. Rasa macam payah betul nak jumpa dia ni sebab ada je yang escort dia ke hulu ke hilir.

Petang ni entah apa mimpi dia keluar sesorang. Saja nak bagi aku peluang laa tu. Hehehe. Rindunya aku kat dia ni. Dah kurus gila. Betul-betul makan hati agaknya pasal arwah meninggal. Ya Allah, Kau bagilah aku peluang untuk jadi penawar luka dihatinya.

Cerita punya cerita, aku bagitau dia pasal pertemuan antara aku dengan Isfahan dulu. Memang nampak dia tak yakin tapi itulah yang terjadi. Orang lelaki kalau jumpa face to face tak main laa jerit-jerit. Kita gentleman apa. Tapi aku tak sangka rupanya permintaan arwah untuk aku jaga Deng adalah permintaan terakhir dia. Kalau aku mati sok, sape pulak boleh jaga Deng untuk aku?

Kata Kak Arah lagi yang Deng dah ok sikit sekarang berbanding dulu. Dah boleh keluar jalan-jalan kat JJ. Nak jugak keluar makan kat kedai. Kalau nak dibandingkan dengan setahun yang lepas, nak keluar siram pokok depan rumah pun taknak.

Kesian, memang aku kesian tapi aku jugak yang dah janji dengan dia takkan kacau dia lagi lepas kes kat chalet aku dulu tu. Macam mana pun, aku tetap pegang janji aku kat arwah untuk jaga Deng dan itu yang aku buat sekarang. terlaksana semampunya aku.

Pasal plan arwah nak invest kat resort baru tu, rugi sangat laa kalau Deng tak ambik apa-apa tindakan sebab harga tanah tu naik mendadak dalam 5 bulan terakhir ni. Kalau nak, siapkan cepat jadi boleh promosikan resort tu dan aku yakin memang dapat sambutan punya laa. Kalau taknak pun takpe, sebab aku dah lama aim tapak tu untuk tambah resort tapi customer target aku untuk pelancong luar negara. Biar aku je yang beli. Bila dah lama takde khabar berita, tu yang aku sendiri kena push Deng untuk buat keputusan segera.

Kadang-kadang penat bila asyik fikirkan hal orang lain sedangkan hal aku tak habis fikir lagi. Mak dah bising, tanya bila nak kahwin. Aku tetap akan tunggu Deng. Walau sampai bila-bila pun. Entah-entah Mak dah ada lagi calon-calon yang sememangnya aku reject. Sabar laa Mak. Is gerenti, Mak mesti suka dengan Deng.

Bukan aku nak tunjuk pandai ke apa tapi ni soal hati dan perasaan. Nanti, aku jugak yang menghadap muka bini aku tu tiap-tiap malam. Bukannya Mak.

So, baik aku yang cari sendiri. Aku tau Mak dah banyak berjasa kat aku. Mengasuh aku dari kecik, jaga aku lepas jadi anak yatim piatu, dan sampai ke besar ni pun, rumah Mak jugak laa yang aku tuju tiap kali raya. Dan aku pun faham kerisauan hati seorang emak.

Nanti nak bawak Deng jumpa Mak laa. Hmm, ligat otak aku perah idea nak bawak Deng jumpa Mak. Tapi macam mana?

“Apa lagi yang kamu menungkan tu Pie oii? Makan cepat. Takkan nak suruh Mak ni suapkan kamu lagi?” sergahan orang tua ni sama je level dengan semburan api yang keluar daripada mulut Deng kalau marah kat aku. Lama aku tersengih. Mulut Mak yang laser tu pun aku boleh lagi kaitkan dengan Deng. Kronik betul penyakit "rindu-deng-nism". Aku sorang je yang dilanda penyakit tu dalam dunia! Korang ada?

“Mak ada benda nak cakap dengan kamu ni Pie. Ada anak imam kat ujung…” belum sempat ayat tu nak khatam, aku dah tau isi kandungan cerita yang Mak nak bagitau tu.

“Mak, Is ni dah tua dah mak. Mak jangan risau ok” aku nampak Mak tarik muka. Allah, kuat merajuk pun sama je macam Deng. Masak aku kalau nak layan perempuan asyik merajuk je nih. Haihhh!

“Ye laa, Mak ni dah tua. Kamu tu orang pandai. Tak payah dengar kata Mak ni lagi. Mak ni orang kampung aje. Tak sekolah tinggi. Tak pandai nak nasihat orang” Mak tenyeh-tenyeh nasi dalam pinggan. Dah tua-tua pun nak tunjuk perasaan ke? Alolo, comel!

“Ish, Mak ni. Sape tak kenal Mak Jenab, usahawan bahulu dan nasi lemak yang terkenal kat kampung ni? Sampaikan majlis untuk PM kita pun tempah bahulu kat Mak” nak beli jiwa kena laa harga tinggi sikit. Kasi kredit lebih-lebih! Bila tengok Mak dah senyum, baru aku buka cerita kat Mak.

“Mak, lepas dah terkena dengan Anis dulu, memang orang serik nak kahwin. Takut sangat kena tipu kali kedua tapi orang yakin Mak, perempuan yang orang suka kali ni tak buat perangai macam tu. Dan orang harap sangat, Mak doakan yang terbaik” aku tengok muka Mak macam lega tapi masih ada calit-calit risau pada wajah tuanya.

“Mak ni bukan apa Pie. Mak yang jaga kamu daripada kamu lepas pantang lagi. Mak jugak yang tengok kamu bagai nak gila putus tunang. Mak taknak kamu hidup sorang diri. Mak cuma nak pastikan kamu bahagia nak” tersentuh hati bila dengar tingginya harapan Mak, sedangkan dia bukan ibu yang melahirkan aku.

Insyaallah Mak. Is akan pilih yang terbaik.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Lepas jumpa dengan Iskandar haritu, rasa lega kepala ni bila dapat tengok dokumen pengesahan pasal ibu Isfahan. Dan sampai laa sekarang aku rasa dia je yang faham diri aku. Best friend forever!

Bab-bab hati tu, tolak tepi dulu laa kot. Aku tak ready lagi. Dalam masa sebulan ni macam-macam yang jadi. Dan terima kasih pada Iskandar sebab sudi nak ajar aku pasal bisnes resort ni. Mana aku tau pasal tu sume. Nak-nak pulak deal dengan jabatan kerajaan, documentation itu ini. Memang ada officer in charge tapi aku mesti kena tau jugak. Mana boleh lepas tangan macam tu aje kan?

Kelakar jugak bila kenangkan aku dengan dia boleh jadi kawan baik. Rasanya dulu, aku memang anti giler kat dia. Jadi baik mula-mula masa kitorang jumpa kat rumah anak yatim tu je. Lepas tu dah macam perang dunia ketiga. Peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam hidup aku sekarang ni buatkan aku percaya setiap yang berlaku tu, ada hikmahnya.

Bila Isfahan dah takde, baru laa Iskandar buat baik kat aku. Dia pun dah tak nayakan aku lagi sekarang. Baru aku tau, yang aku ada bakat jadi bigboss. Kalau tak, jadi bos kat rumah aje laa. Kiranya skill mengarah aku tu belum berkarat lagi.

Minggu depan, resort Isfahan akan siap sepenuhnya dan akan rasmi dibuka. Mula-mula tengok, rasa macam bukan kat Malaysia je sebab bangunan tu bercirikan futuristic. Dalam hati dah terdetik, ada ke orang nak sewa tapi respon awal yang kami dapat, memang ramai yang berminat.

Masa mula-mula tengok plan asal, aku pun pelik sebab tak terfikir langsung nak buat bangunan bentuk camtu. Banglo dua tingkat yang ringkas tapi menarik. Ada satu unit je design tu. Satu apartment 4 tingkat dan 3 blok bilik untuk seorang atau berdua sebilik.

Dan macam tak percaya bila bahagian marketing hantar report yang tempahan dah ada sampai pertengahan tahun depan. Ramai jugak yang minat nak honeymoon dalam Malaysia ek? Aku ingat sekarang ni, semua orang nak bercuti atau bulan madu kat luar negara aje.

Kalau laa arwah dapat tengok apa yang dah dia usahakan, mesti dia bangga. Rasa sebak bila kenangkan kata-kata arkitek bangunan ni dulu masa pertama kali kami berjumpa masa nak hand over projek resort tu.

“Encik Isfahan kata nak hadiahkan resort ni untuk seseorang yang dia sayang. Sebab tu dia nak buat satu Taj Mahal kat sini. Biar pun tak berapa mahal” dalam hati rasa rindu menyerbu tiba-tiba.

Kalau aku perkenalkan diri sebagai tunang arwah, mesti arkitek tu tak cakap macam tu depan aku. Tapi atas urusan kerja, aku lagi selesa kami berkenalan sebagai wakil syarikat Isfahan.

Daripada tingkat atas yang hanya menggunakan kemasan cermin sehala sepenuhnya dalam masterbedroom, aku dapat lihat betapa cantiknya pemandangan matahari terbenam. Bunyi ombak seperti meredakan rasa rindu kat dia. Mesti couple yang holiday kat sini enjoy sebab apa lagi yang diperlukan selain ketenangan berdua.

Jalan nak masuk ke banglo ni cuma titi kayu tapi tak jauh dari tempat parking kereta. Pokok-pokok buluh yang ditanam sepanjang jalan nak masuk ke tempat menginap buatkan rasa betul-betul lain dari yang lain. Bunyi air terjun buatan kedengaran asli betul. Terima kasih Isfahan sebab selalu buat aku rasa istimewa.

Lepas habis check semua kemudahan dan berpuashati tentang tempat tu, aku singgah kat chalet Iskandar tapi dia takde pulak. Baru ingat nak ajak dia datang kat resort baru tu tapi takpe laa. Lain kali kot.

Balik dari resort, aku singgah rumah Kak Arah nak ceritakan progress terbaru pasal resort tu kat dia. Bukan main excited dia nak tengok tempat tu. Tapi belum apa-apa lagi dah mintak kupon free. Sabar aje laa.

“Ada macam dalam cerita Jepun ke, Korea ke? Best tak?” lebih-lebih pulak kakak aku yang sorang ni.

“Kalau tak best, takkan laa dah fully booked sampai tahun depan cik kak oii?” terbuntang mata dia dengar aku cakap macam tu.

“Iye ke? Entah-entah taknak kasi akak duduk sana free laa tu” pandai dia mencebik bibir.

“Kalau resort tu Deng punya, boleh laa kasi free. Ini kan company punya. Ajak laa abang Aziz pergi holiday kat sana. Gerenti tak menyesal laa” baik punya rekemen ni tau.

“Haa, kalau akak nak buat kursus apa-apa kat sana boleh tak?” hmm, ada jugak dapat request macam tu.

“Ada dewan kat situ tapi takde laa besar sangat. Awal lagi nak komen apa-apa sekarang ni. Minggu depan baru nak buat open interview” perlahan aku hirup koko panas. Kak Arah senyum.

“Akak suka tengok Deng dah tak sedih lagi. Akak bersyukur Deng dah ok balik” kalau laa Kak Arah tau berapa lama aku nak ubat hati yang luka ni. Tapi terima kasih wajib aku ucapkan kat dia sebab tak pernah nak tinggalkan aku masa aku down, masa aku sengsorang takde sapa nak mengadu.

“Akak jangan risau, selagi Deng ada akak insyaAllah Deng ok je” aku tengok dia angguk perlahan. Hampir setahun aku jadi macam robot bernyawa. Tak tahu mana pergi semangat hidup seorang Adelin Syaurah. Baru-baru ni je aku kuat semangat balik.

“So, macam mana dengan Iskandar?” aik, tiba-tiba je beralih topik. Kakak aku ni memang terror bab konar-konar isi penting.

“Biasa aje. Takde apa yang best pun pasal dia tu” selamba je muka aku jawab soalan jerangkap samar kakak aku tu.

“Iye ke biasa? Akak tengok, ada orang tu bertambah ceria, dah boleh sengih, dah jadi Deng yang gangster dulu tu balik” hah??? Kak Arah pun tau ke pasal nickname aku tu? Adusss, ni yang lemah ni.

“Alaaa, takmo cakap pasal dia laa. Deng macam ni sebab projek arwah tu dah orait. Dalam bulan depan dah boleh on bisnes. Lega sebenarnya ni” seboleh mungkin aku cover isi hati.

“Ikut suka Deng laa. Tapi tak baik lama sangat hidup sendiri. Tak ada salahnya cari pengganti” Kak Arah berlalu mencuci piring kat sinki. Aku hanya memandang sambil fikirkan saranan Kak Arah. Dalam hati, sememangnya aku takut. Takut membandingkan antara lama dengan yang baru.

Ada ke peluang untuk aku bina hidup yang baru?

9 comments:

  1. maaf jika ada kelompangan di sana sini.. #ingat mak budak ni ada byk masa nk carik idea, taip, edit sume???

    cite ni pon just for fun.. klo ada baik, amik laa jd iktibar.. klo xde, diam2 sudaaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaaa... ambik tempias ye.. sgt2 suka dgn Deng ni, sgt faham -- semuanya mesti ambil masa, sakit pun ambil masa nak pulih, hati yg lara pun kena ambil masa nak sembuh, insaf pun kena ambik masa juga.. bukan blh hati yg tercarik nak cantum balik cepat2.. cam leh jahit dgn mesin jahit singer je.. & Iskandar .. ai like..

      Delete
  2. mekasih kak yus dgn komen yg +ve.. sbb org tau citer ni mcm dh tahap bosan je.. uhuks! verangan jer nk ada buku.. ceittt!

    #tempias ke kakyus?? haha.. sdgkan kena marah dgn encik ayah pon ku dah sentap..

    ReplyDelete
  3. teruskan......aku x sabo menunggu ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. trimas wahai peminat ku.. #cehhh, poyo jer! mekasih laling.. akn ku usahakan siap asap..

      Delete
  4. Yes Iskandar is back! hehehehe.... teruknye aku td sedih sgt psl Isfahan, bila muncul Iskandar trus aku dah lupa Isfahan.

    #Isfahan sorry... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. cepat tol beralih arah ko nih.. seb baik laa iskandar ni macho, cool, lelaki idaman malaya dan segala yg sewaktu dgn nya.. *ayat bebelan Iskandar ms baca komen ko nih Iboo woi*

      Delete
  5. haku ingatkan aku dh jauh kena tgal lps berbulan2 x on9... :(

    ReplyDelete
  6. Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
    Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

    Di sana anda bisa dengan bebas share dan mendowload foto-foto keluarga dan trip, music, video, filem dll dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

    ReplyDelete