jom jadi kawan saya

Monday, 14 May 2012

Manik Suci Part 5

Petang yang agak sibuk. Ke hulu ke hilir aku tolong maklong angkat pinggan, mangkuk, sudu, garfu. Kalau kat rumah aku ni, tak payah nak berprotokol sangat. Lagipun semuanya ahli keluarga. Tapi aku kan menumpang. Ikut aje laa apa kata maklong. Dia lagi faham rumah ni.

Rasa segan pun ada bila fikirkan tujuan makan malam ni dibuat. Tapi orang berbudi, kita berbahasa. Yang lain semuanya baik-baik kecuali Darius. Apa masalah dia dengan aku pun tak tahu laa.

Takkan pasal aku 'suruh' dia ambil injection kelmarin dia nak marah kat aku sampai macam ni. Alah, lantak kau laa. Setakat kau sorang je yang buli aku, tak jadi kudis pun.

"Uci, sibuknya. Boleh abang tolong?" aik, abang Yan dah balik ke? Aku pusing belakang, tengok dia leka perhatikan lauk yang maklong masak.

"Err, takpe en...err, abang Yan. Nanti Uci bawak pergi depan. Tunggu je laa kat meja ok. Dah nak siap pun" kataku sambil susun gelas dalam dulang.

"Alah, kedekut betul! Orang nak tolong, tunjuk terer pulak dia. Supergirl laa konon!" ada pulak macam tu. Aku tak bagi dia tolong sebab hormatkan dia sebagai tuan rumah.

Tapi demi Allah, tiba-tiba aku terbayangkan arwah abang Syakir depan mata. Perangai pun sama lebih kurang.

Arwah memang manjakan aku sejak dari kecil. Sebutlah apapun yang aku nak, pasti dia akan usahakan sampai dapat. Sampaikan kadang-kadang makan pun arwah suapkan. Takkan mungkin ada pengganti insan sebaik arwah.

Teringat masa aku kena buli sebab kasut aku kena sorok sampai terkoyak. Semua kerja budak nakal kat sekolah. Tak aku sangka dia pergi cabut kasut Mat Top, campak kat dalam kawasan kubur kampung. Menangis budak tu mengadu kat mak dia dan sampai ke sudah diorang tak berani usik aku lagi.

Aku dengan arwah memang rapat dan sampaikan waktu nak kebumi pun, aku macam tak dapat nak terima hakikat yang dia dah pergi. Memang tak ada setitik pun airmata yang keluar tapi hampir sebulan aku tak lalu makan minum. Mak dan bapak tak usah laa cakap kesedihan diorang.

Sebab aku sedar yang duit ubat mak memang jadi keutamaan kami sekeluarga, aku sanggup lepaskan peluang sambung belajar. Biarlah orang keliling nak kata apa. Aku yakin dengan apa yang aku buat.

Rezeki kat mana-mana pun ada. Walaupun dulu, aku macam anti sangat dengan orang kaya ni tapi mengenangkan mak yang sakit, aku datang jugak sini. Bukannya lama pun, tiga bulan aje. Siap je baju-baju tu semua, memang aku cabut balik kampung jaga mak.

"Apa yang kau ke laut tu? Berkhayal je kerja kau!!" takde salam betul laa PBB nih. Sakit hati tau tak bila kena sergah macam tu. Rasa nak cekik aje dia ni. Cepat-cepat aku lap sisa-sisa kuah atas meja.

"Nak apa-apa ke? Meja dah siap. Tunggu Datuk balik, pastu boleh laa makan lepas maghrib karang" perasaan hormat aku kat tuan rumah membuatkan aku cakap baik-baik kat dia.

"Sekarang kau buatkan aku Milo panas. Aku nak makan dengan oat" dah keluar arahan tuan muda yang tak boleh aku nak tolak sebab dia belum sihat betul. Tapi, nak arah-arah aku boleh pulak?! Dia tarik kerusi, duduk tengok aku buat segala pesanan dia tadi.

"Haa, Milo aku tu guna dua sudu susu, satu sudu gula. Kau jangan lupa pulak" dah tau sukatan tu, buat laa sendiri!

"Ok encik Darius. Saya dah hafal ni" aku rasa sebal sangat sebab ternampak dia macam menjungkitkan bibir sebelah. Nak ngata aku laa tu.

Dengan pantas aku ambik mangkuk, isikan oat. Curah air panas. Haa, baru teringat tadi aku potong strawberi. Pintu peti sejuk dibuka. Hati-hati aku tabur strawberi potong tu atas oat.

"Nah encik Darius. Makan laa" aku unjukkan dua hidangan tu depan dia. Tiba-tiba dia dekatkan muka kat mangkuk oat tu. Terys dada aku berdebar-debar. Apa pulak laa salah aku kali ni?

"Woi, apa ke benda kau buat ni? Kau ingat aku ni budak tadika ke nak makan yang tabur-tabur ni?" aku tengok dalam iklan kat tv tu ok je diorang makan. Boleh turunkan kolestrol lagi. Habis, takkan makan oat kosong aje?

"Aku taknak yang ni. Kau buatkan aku yang lain. Tak payah buh apa-apa. Yang ni, kau makan!" kata dia sambil tolak mangkuk oat tu depan aku. Haaa? Aku kena habiskan oat tu? Aku mana laa makan oat. Aduh!!! Terkebil-kebil aku pandang mangkuk tu. Aku taknak makan laa benda tu. Tapi cuma aku jerit dalam hati aje,

"Takpe Uci. Biar abang yang makan" aik, penyelamat aku dah datang. Terima kasih abang Yan. Sepantas kilat aku pergi ambik mangkuk baru nak bancuh oat yang lain tapi tak pasal-pasal aku tengok Darius tolak kerusi dengan kasar, terus keluar dari ruang dapur. Nak kena buat ke tak ni?

"Dah Uci. Tak payah kamu hadap kerenah Darius tu. Dalam rumah ni, semuanya tak kena. Entah apa yang betul, tak tahu laa" kata abang Yan. Ada nada kesal dalam kata-kata tu.

"Habis tu, nak buat baru ke tak ni? Kejap lagi dah nak dinner" terkebil-kebil aku tengok abang Yan menyuap oat yang aku bancuh ditabur dengan strawberi. Sedap je aku tengok.

"Kalau Uci nak, buat laa. Boleh teman abang makan. Lepas ni kita makan nasi pulak. Kalau si Yus nak, biar dia bancuh sendiri. Peduli kan!" cepat-cepat aku letak balik mangkuk yang abru aku ambik tadi.

Kan dah nak makan malam, ingat perut aku ni plastik ke boleh sumbat banyak-banyak? Lantak koranglah adik-beradik.lepas azan maghrib dilaungkan, baru nampak kelibat kereta Datin Darina masuk ke perkarangan rumah.

"Uci, kalau dah siapkan meja, tolong saya panggil bujang dua orang tu ye" kata mak datin sambil meletakkan beberapa beg ke dalam studio kerjanya. Di tangga, aku berselisih dengan Datuk Dahlan.

"Dah maghrib belum Uci? Lapar dah ni. Macam penuh aje meja tu" tak nampak langsung yang dia seorang berpangkat dan terlalu menjaga peraturan. Sungguh terserlah gaya bapa penyayang.

"Ni nak solat ni Datuk. Lepas tu baru nak panggil abang Yus dengan encik Darian" berkerut muka Datuk Dahlan sekejap. Aku ada salah cakap ke?

"Kenapa nak berdatuk-datuk dengan saya ni? Kita duduk serumah. Uci pun bukan kerja dengan saya. Panggil pakcik sudah. Lagi satu, kalau Uci boleh panggil Darian tu abang, boleh jugak laa panggil Darius tu abang. Tak payah nak berencik-encik dengan dia" laa, pasal panggilan je rupanya.

Aku lagi suka kalau macam tu sebab kat kampung dulu, habis tinggi pangkat pun Tok Ketua dengan Tok Imam. Tapi dah sah-sah laa diorang tu memang tua benar. Tak ralat sangat kalau teriak "Tok" aje.

Tapi Datuk yang ini, nampak muda. Payah nak kena panggil Datuk setiap kali ternampak. Disuruh panggil "pakcik" dah cukup bagus.

Nak kena panggil Darius abang ke? Dah laa aku selalu jugak bertekak dengan dia panggil aku engkau aje. Bila ingatan aku stabil je baru aku panggil dia encik Darius. Takut-takut kalau aku panggil dia abang Darius kang, mau terkeluar bijik mata dia jeling aku. Ish, taknak laa. Dengan tertib, aku sudahkan solat maghrib.

Tok..tok..tok..

"Abang Yan, meja dah siap. Datin suruh turun makan" perlahan suara aku takut mengganggu dia buat kerja. Bila pintu dikuak, aku nampak dia tersenyum. Ok laa tu. Maknanya aku tak kacau dia.

"Jom, turun sama" pelawa abang Yan sambil dia tutup pintu bilik. Aku geleng kepala laju-laju lalu tunjuk kat bilik Darius pulak. Baik laa bilik diorang kat tingkat yang sama. Kalau tak jenuh juga nak turun naik.

Lagi aku nak dekat dengan bilik dia, lagi kencang hati aku berdebar. Ahh, panggil dia makan aje, bukan panggil dinosor pun. Tapi dia ni memang ada DNA pemangsa pun. Asyik nak marah aje.

"Assalamualaikum.." kalau kita bagi salam, orang tu tak boleh marah kan? Pandai-pandai je aku ni.

Tok..tok..tok..tak dengar apa-apa pun. Pengsan kot tak dapat makan oat tadi? Isk, takkan laa..

"Err, encik Darius, Datin panggil turun makan sekali. Diorang semua dah tunggu tu" punya laa aku terkejut bila tiba-tiba aje pintu tu disentap kuat. Banyak kali aku beristighfar dalam hati.

"Panggil sekali aje tak boleh?memekak aje tau?!" dia marah aku pulak. Kalau bukan sebab mak datin yang suruh, aku pun tak hingin nak jejak kaki kat depan bilik kau ni laa. Oleh kerana aku taknak menjawab, aku cuma mampu buat muka aje.

"Abang dah kata, tak payah nak panggil si Yus tu. Kan dah kena marah" kenapa abang Yan ni berdiri kat tangga? Kenapa tak turun lagi?

"Abang kenapa tak tunggu kat meja? Buat apa kat tangga ni?" saja aku tanya soalan yang kurang cerdik kat dia. Kalau laa aku tak kuatkan hati, memang dah banyak kali aku menangis agaknya sebab Darius tu tapi aku tak boleh mengalah. Aku takkan kena buli lagi. Sini bukannya sekolah menengah.

"Abang risau kalau si Yus tu buli Uci lebih-lebih" kata abang Yan. Wahhhh, ambil berat. Sama je macam arwah abang aku dulu.

"Owh, takde apa-apa pun. Dah biasa sangat dia macam tu dengan Uci. Sejak kat kampung lagi. Dia marah kot kena paksa kat klinik hari tu" sebenarnya aku masih lagi rasa bersalah bila teringatkan kejadian kat klinik tapi aku betul dah tak boleh tahan sabar dengan kerenah mengada-ngada dia tu.

"Kat klinik?! Kenapa?" hmm, mesti laa abang Yan tak tahu pasal adik dia kena sengat tebuan kat mulut. Lagipun diorang mana bertegur sapa.

"Masa tu..." Dammmmmm!!! Baru aku nak bukak cerita kat abang Yan, terus aje si Darius ni hempas pintu. Macam nak luruh jantung aku dengar bunyi kuat macam tu.

"Turun cepat. Aku nak makan!" seorang anak raja jadian dah keluarkan arahan. Aku taknak dia buat perangai lagi depan rezeki kejap lagi jadi aku pun mengekor je belakang dia terus membiarkan cerita aku tergantung.

Abang Yan pandang dengan perasaan yang aku sendiri tak tahu nak terangkan macam mana. Darius ni tak tahu bersyukur laa aku rasa. Untung dia ada abang yang masih lagi bernyawa. Kalau nasib dia jadi macam aku, entah macam mana laa agaknya.

Bukan main laju lagi dia turun tangga tu. Rasa macam main kejar-kejar pulak. Tak pasal-pasal Darius berhenti mengejut depan aku.

"Kalau kau bukak mulut pasal hal kat klinik tu, aku takkan maafkan kau sampai bila-bila. Dan aku akan pastikan hidup kau kat sini sengsara. Paham?!" eleh, macam laa aku takut sangat dengan ugutan dia tu.

"Hei, aku bukannya adik kau yang nak kena ikut telunjuk kau tahu! Dan aku nak kau tahu, kalau kau lebih-lebih buat aku dalam rumah ni, aku takkan teragak-agak nak cerita kat semua orang pasal kau takut kena injek!" haa, ingat kau aje tau nak ugut orang? Aku pun tau laa. Arwah abang aku ajar.

"Eiii, perempuan ni!!" aku rasa ada kot jarak dalam 2cm je hujung telunjuk dia dengan dahi aku. Punya laa aku cuak masa tu tapi...

"Darius, jangan lebih-lebih!!!" suara abang Yan yang melengking, membuatkan Darius berpaling meninggalkan kami.

"Uci ok tak ni?" aku angguk macam biasa. Agaknya abang Yan dengar kot aku balas kata-kata Darius tadi.

"Hmm, baru dia kena regu yang betul. Selama ni, ikut kepala dia aje. Kalau dia buat hal macam tadi, Uci bagitau je kat abang Yan, ok?" alaa, aku pun tau nak jaga diri aku sendiri. Setakat kena jaga dia dua, tiga hari ni sampai dia dapat keluar bekerja apa salahnya.

Lagipun ikut kata maklong, kalau Darius keluar ada shoot, memang balik dah dekat nak subuh. Jadi, selamat laa aku daripada jadi hamba tebusan dia dalam rumah ni.

Tak sabar nak tunggu dia sihat dan pergi kerja. Mesti aman je rumah ni aku rasa.

"Dah, cukup-cukup laa tersengih tu. Dah lapar ni. Jom" perut aku pun dah berlagu-lagu. Pedih!

2 comments:

  1. Bestlah Uci nie.. Hiduppp Uci..

    ReplyDelete
  2. selamber jer uci nie..
    bagus betul...hehe

    ReplyDelete